Archive for May 16th, 2011

A tribute to Mama- my mom, my dad, my hero

Bismillah.

Dulu masa ayah aku meninggal, aku dengan family tinggal dekat Taiping. Sebab before ayah aku meninggal tu, ayah aku nak pindah Taiping. Dekat dengan kampung katenye (Kuala Kangsar). Ayah aku meninggal masa aku darjah 2. Tak berape nak paham lagi maksud meninggal. Aku ingat lagi time tu, aku rase macam ayah aku akan datang balik. Budak kan. Mane nak paham. But anyhow, bila sampai Father’s Day, aku sedih sikit. Sebab aku dah tak buat kad dah, sebab aku takde sape nak bagi kad tu. Pathetic, tapi macam tu lah budak-budak kecik macam aku dulu fikir.

Tapi hari ni, aku bukan nak cakap pasal arwah ayah aku. Aku nak cakap pasal mak aku yang jadi ayah aku, yang jadi mak aku (obviously) lepas ayah aku meninggal.

Aku ingat lagi, bila ayah aku meninggal tu, memang family aku menghadapi pelbagai masalah. Financially, emotionally, semua lah. And paling terasa sebab time tu, abang dan akak-akak aku semua dah keluar dari rumah untuk belajar. Abang aku kat Uniten, angah aku kat Unikl, ekin dekat MRSM. Tinggal lah aku dengan mak aku kat rumah.

Maybe sebab mak aku muda lagi time tu kot, aku ingat lagi macamana mak aku garang gile. Aku ingat pagi-pagi kena sidai baju before gerak pegi sekolah dengan mak aku. Mak aku drive aku gi sekolah. Kalau tak sidai baju pagi tu, dalam kete memang tunggu mase je la. Aku dulu librarian time sekolah. So, pakai baju kemeja yang tuck in dalam skirt macam tu. Jadi compare dengan pakai baju kurung, lapisan kain skirt tu lagi nipis sebab baju kurung ade dua lapis kain. And hukuman aku untuk tak sidai baju pagi tu, cubit sampai paha aku lebam. Mula-mula aku tak bajet pon akan hitam paha aku, tapi bila sampai one time tu, aku pakai seluar pendek kat rumah, kebetulan sape tah ade kat rumah aku, tanye kenape paha aku ade tompok tompok hitam yang sangat banyak. Lebam rupenye. Aku tak dapat lupe la kan, sebab mak aku cubit memang pergh, and memang bergenang air mate pagi2 pegi sekolah. Budak kecik kot. Mane nak paham…sekarang bile pikir2 balik, maybe sebab mak aku pon mude lagi time tu, anak buat hal pulak. Dia lagi banyak benda nak pikir dari aku.

Yang lagi satu hukuman aku tak boleh lupa adalah kena libas dengan getah toilet. Taw tak getah yang mane? getah yang dok pasang kat paip tu.haa.. yang kaler oren tu. hak tu la yang mak aku guna kalau marah. Tak main dah hanger, buat membazir je (sebab dah banyak kali patah). Aku tak rase aku jenis nakal kat umah dulu. sebab aku takde pun geng kat jiran aku. Tapi tu lah, budak budak kan. macamana pun, mesti ade yang tak paham bahasa.

aku ingat lagi, time aku form 5 mase ade hari academic mak aku cakap nak datang. aku tunggu dari pkol 8pagi smpai la 1tghari (time hari academic abes), mak aku tak smpai smpai. Selaku senior otai yang bawak hp gi sekolah, aku call mak aku, takde orang angkat. Aku jadi gelabah la. Pastu dalam pukol 2 macam tu, mak aku call. Cakap mak aku otw datang teluk intan. sorang-sorang sebab takda orang nak teman dia datang tengok aku. serius time tu aku kecik hati dengan abg n akak aku. aku rase macam dorang tak sayang aku. smpai hati diorang biar mak aku datang sorang. dah la time tu aku nak SPM. tapi takpe..aku taknak tunjuk sedih aku kat mak aku, aku senyum je bile nmpak mak aku. peluk tak lepas. mak aku nangis, aku TERmenangis sekali…pastu mala tu ade bace yassin ramai-ramai, orang lain bace dengan mak ayah, aku bace dengan mak aku je. Sebab aku ade mak je. Pastu malam tu jugak, aku tak tido hostel. keluar tido dengan mak aku…esoknye mak aku balik kl balik..aku ape lagi, meleleh lagi la banjir jugak la semesti tu.

Even sekarang aku dalam teacher’s program ni mak aku punye usaha. Aku tak pernah terfikir nak jadi cikgu, tapi mak aku yang apply kat aku sebab mak aku taw, aku teringin sangat nak belajar oversea. Yela, nak baut medic ke engine ke, result tak power. Alhamdulillah, berkat doa mak, aku berjaya la sampai sekarang. And alhamdulillah jugak, berkat doa mak, aku dah jadi sangat passionate untuk jadi cikgu. 🙂

Aku tak tahu la aku boleh ke tak jadi seorang mak macam aku. Bagi aku mak aku dah gone through a lot. Segala benda yang jadi kat famili aku, semua ada kaitan dengan mak aku, smpai aku tak taw macamana mak aku handle bende2 yang jadi. Aku bila terkenang apa orang buat dekat faimly aku, meleleh lagi la air mate. Mak aku apatah lagi.

So for all the things you’ve sacrificed, the things you’ve given up, the undivided love for the four of us, I know I wouldn’t be able to pay even a pinch of it all back. But what I can do is to pray for your well-being, and ayah’s too.

Wani doa mama sihat selalu, Wani doa mama dapat tengok abang, angah, ekin and wani berjaya and happy so that mama pun boleh happy jugak. I hope you find your happiness and i pray that He will always be by your side in everything you do.

Happy Mother’s Day mama 🙂